Ke Halaman Depan

Mengapa Layar Laptop Menjadi Kunci untuk Mendorong Penjualan

Computex Taipei

Computex Taipei

Produsen komputer mulai dari Lenovo hingga Samsung menaruh harapan mereka dalam menghidupkan kembali penjualan laptop dengan meningkatkan kualitas layar.

Pada acara Computex di Taiwan minggu ini, setiap merek elektronik lokal utama memamerkan model laptop baru dengan layar OLED, teknologi yang sama digunakan dalam ponsel pintar. Asustek Computer, Acer, Gigabyte Technology, dan Micro-Star International semuanya memperluas portofolio mereka, dengan harapan mendorong siklus peningkatan dan menghidupkan kembali penjualan yang menurun.

OLED menghasilkan warna yang lebih hidup, keseragaman yang lebih baik, dan kontras yang superior dibandingkan dengan teknologi LCD konvensional, tetapi menggunakan lebih banyak energi dan memiliki biaya yang lebih tinggi. OLED telah menjadi standar universal pada ponsel pintar setelah pertama kali digunakan pada perangkat-perangkat paling canggih, dan anak perusahaan Samsung dalam bidang tampilan telah mendorong penyebarannya ke faktor bentuk yang lebih besar.

"Pada Asus, kami percaya bahwa panel OLED adalah masa depan tampilan laptop," kata Samson Hu, eksekutif bersama Asus, kepada Bloomberg.

Perusahaan yang berbasis di Taipei ini, dipimpin oleh Hu dan insinyur lainnya S Y Hsu, saat ini memiliki pangsa pasar 55 persen dari pasar notebook OLED, setelah memperkenalkan model-model pertama mereka dua tahun lalu. Namun, pasar ini masih kecil: menurut data Asus, OLED hanya menyumbang sekitar 3 persen dari pengiriman notebook.

Masalah biaya menjadi isu kunci. Menurut analis IDC Annabelle Hsu, sebuah panel OLED berukuran 15,6 inci memiliki harga hingga tiga kali lebih tinggi daripada layar LCD yang sebanding. Perusahaan mengalihkan setidaknya sebagian dari biaya tersebut kepada konsumen: sebuah Asus Vivobook 15 dengan panel OLED dan beberapa peningkatan lainnya memiliki harga $699 dibandingkan dengan model LCD yang harganya $549.

Salah satu masalahnya adalah adanya monopoli praktis dalam kategori ini, di mana Samsung Display memiliki lebih dari 99 persen pangsa pasar OLED laptop.

Kepala eksekutif bersama Asus mengatakan mereka berharap suplier seperti BOE Technology Group atau LG Display masuk ke dalam persaingan untuk menurunkan harga.

LG Display telah membuat panel MiniLED yang lebih mahal untuk MacBook milik Apple dan mungkin berencana memasuki bisnis OLED laptop sebagai respons terhadap permintaan klien, kata Annabelle Hsu dari IDC. Bloomberg News melaporkan bahwa Apple berencana beralih ke OLED untuk lini MacBook mereka.

"Beberapa hambatan masih ada terkait teknologi ini," kata Annabelle Hsu dari IDC. Pada tampilan OLED paling canggih, "teknologi LTPS digunakan karena memiliki waktu respons yang cepat dan kinerja warna yang lebih baik, tetapi sulit untuk diproduksi massal untuk panel yang berukuran 15 inci atau lebih besar. Hal ini menyebabkan masalah hasil produksi."

Layar Laptop

Layar Laptop

Untuk saat ini, sebagian besar produsen PC sedang berusaha menjual OLED sebagai fitur premium, dan banyak dari mereka yang mencari sertifikasi Pantone untuk akurasi warna mereka. MSI yang berbasis di Taipei bahkan memperkenalkan laptop OLED 16 inci dengan merek Mercedes-AMG Motorsport di Computex.

Salah satu laptop yang dipamerkan, Acer Swift Edge 16, meraih sepasang penghargaan terbaik dalam pameran tersebut dan menunjukkan betapa terjangkau laptop OLED berukuran besar dapat menjadi; harganya mulai dari $1.300. Laptop Aero dari Gigabyte juga menunjukkan betapa tipis dan kompaknya laptop-laptop tersebut, meskipun mesin-mesin yang dipamerkan menunjukkan masa pakai baterai yang terbatas. Konsumsi daya OLED, di mana setiap pikselnya dinyalakan secara individu, merupakan salah satu tantangan utama dari teknologi ini.

Di luar Taiwan, Samsung Display juga bekerja sama dengan Dell Technologies, HP, Razer, Lenovo, dan merek Samsung yang menghadap konsumen.

"Saya berharap akan melihat lebih banyak panel OLED dan MiniLED pada laptop saat produsen PC mencoba mengatasi penurunan permintaan pasca-pandemi dengan produk yang lebih menarik," kata analis industri Avi Greengart.

Sumber: The National

Asus Vivobook Go 15 OLED E1504FA Ryzen 3
1

Asus Vivobook Go 15 OLED E1504FA Ryzen 3

 Cek Harga TerbaruCek harga di ShopeeShopee Cek harga di TokopediaTokopedia

ASUS Vivobook Pro 15 OLED Ryzen 9
2

ASUS Vivobook Pro 15 OLED Ryzen 9

 Cek Harga TerbaruCek harga di ShopeeShopee Cek harga di TokopediaTokopedia

ACER Swift 3 OLED
3

ACER Swift 3 OLED

 Cek Harga TerbaruCek harga di ShopeeShopee Cek harga di TokopediaTokopedia

TAGS